Selasa, 30 Oktober 2012

PENGERTIAN TAFSIR DAN TAKWIL

Tafsir menurut bahasa adalah Idhah dan tabyin (menerangkan/menjelaskan)”. Kata tafsir diambil dari kata fassara yufassiru tafsiiran ( تفســير ) berasal dari kata فَسَّرَ yang berarti keterangan atau uraian, hal ini sesuai dengan kata tafsir dalam Q.S. Furqon ayat 33.
اوَلَا يَأۡتُونَكَ بِمَثَلٍ إِلَّا جِئۡنَـٰكَ بِٱلۡحَقِّ وَأَحۡسَنَ تَفۡسِيرً

Artinya: “Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu perumpamaan, melainkan Kami datangkan kepadamu sesuatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya (QS. 25:33).[3][3]
Al-Jurjani berpendapat bahwa kata tafsir menurut pengertian bahasa al-kasyf wa al-izhar yang artinya menyingkap dan melahirkan.[4][4] Sedangkan menurut Rif’at Syauqi Nawawi dan Muhammad Ali Hasan yang dikutip Abu Anwar, Tafsir berasal dari kata tafsirah, yaitu : perkakas yang dipergunakan dokter untuk mengetahui orang sakit.[5][5]
Menurut penulis, secara umum, mengenai pengertian Tafsir secara bahasa ini tidak ada masalah, karena pada intinya arti secara bahasa adalah menyingkapkan, menjelaskan, menerangkan, memberikan perincian atau menampakkan.
2.      Pengertian Tafsir menurut Istilah
Dalam buku M.Hasby Ash-Shiddiqy (Sejarah dan Pengantar Ilmu al-Quran/Tafsir) dijelaskan 4 pendapat ulama tafsir, tentang pengertian tafsir menurut istilah, pendapat-pendapat tersebut yakni:
a.    Tafsir menurut Al-Kilab dalam at-Tashil adalah menjelaskan al-Qur’an, menerangkan maknanya dan menjelaskan apa yang dikehendaki nash, isyarat atau tujuan.
b.    Menurut Syaikh Al-Jazairi tafsir pada hakikatnya adalah menjelaskan kata yang sukar dipahami oleh pendengar sehingga berusaha mengemukakan sinonimnya atau makna yang mendekatinya atau dengan jalan mengemukakan salah satu dilalahnya.
c.    Menurut Abu Hayyan tafsir adalah mengenai cara pengucapan kata-kata Al-Qur’an serta cara mengungkapkan petunjuk, kandungan-kandungan hokum dan makna yang terkandung didalamnya.
d.   Menurut Al-Zarkasyi tafsir adalah ilmu yang digunakan untuk memahami dan menjelaskan makna-makna kitab yang diturunkan kepada Nabi-Nya, Muhammad SAW, serta menyimpulkan kandungan hukum dan hikmahnya.[6][6]
Dari pengertian diatas penulis sependapat dengan pendapat M. Hasby Ash Shiddiqy bahwa faedah mempelajari ilmu tafsir yakni terpeliharanya dari salah memahami al-Qur’an.
Secara etimologi, menurut Ibnu Manzhur dalam Lisan al-Arab, yang dikutip Abdurrahman Mardafi, Takwil berasal dari kata آلَ  يَؤُوْلُ  أَوْلٌ (الأَوْلُ yang artinya الرجوع (kembali)[7][7] dan العاقبة (akibat atau pahala),[8][8] seperti firman Allah dalam QS. An-Nisa': 59:
ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
Artinya: “Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya" dan hadith من صام الدهر فلا صام ولا آل (Barangsiapa yang berpuasa sepanjang masa, maka berarti ia tidak berpuasa dan tidak ada balasannya). Sedangkan isim makan dan zamannya adalah موئلا atau الموئل yang berarti المرجع tempat kembali, seperti dalam QS. Al-Kahfi: 58. Ada juga yang mengatakan bahwa kata " أَوَّلَ " yang berarti   الرجوع   إليه و يعتمد عليه (kembali dan bersandar kepadanya), juga memberi pengertian unggul dan memiliki pengikut, seperti dalam firman Allah QS. At-Taubah:108 dan Al-An'am: 163. Kata أَوَّلَ digunakan karena sesudahnya kembali dan bersandar kepadanya.[9][9]
4.      Pengertian Takwil Menurut Istilah
Sedangkan dalam terminologi Islam, Ibnu Manzhur menyebutkan dua pengertian Takwil secara istilah dalam Lisan Al-Arab yang dikutip Abdurrahman Mardafi pertama, Takwil adalah sinonim (muradhif) dari tafsir. Kedua, Takwil adalah memindahkan makna zhahir dari tempat aslinya kepada makna lain karena ada dalil.[10][10]
Al-Jurjani dalam kamus istilahnya yang terkenal At-Ta'rifat, yang dikutip Abdurrahman Mardafi menyatakan "Takwil secara bahasa bermakna kembali, sedangkan secara istilah bermakna mengalihkan lafazh dari maknanya yang zhahir kepada makna lain (batin) yang terkandung di dalamnya, apabila makna yang lain itu sesuai dengan Al-Qur'an dan As-Sunnah".[11][11]
 Ibnu Al-Jawzi dalam bukunya Al-Idhah li Qawanin Al-Istilah yang dikutip Abdurrahman Mardafi yang dikutip Abdurrahman Mardafi mengatakan bahwa, "Takwil adalah mengalihkan lafazh ambigu (muhtamal) dari maknanya yang kuat (rajih) kepada makna yang lemah (marjuh) karena adanya dalil yang menunjukkan bahwa yang dimaksud oleh pembicara adalah makna yang lemah".[12][12]
Imam Haramain Al-Juwaini dalam bukunya Al-Burhan fi Ushul Al-Fiqh yang dikutip Abdurrahman Mardafi berkata, "Takwil adalah mengalihkan lafazh dari makna zhahir kepada makna yang dimaksud (esoteris) dalam pandangan penTakwil".[13][13]
Abu Hamid Al-Ghazali dalam bukunya Al-Mustashfa Min Ilmi Al-Ushul yang dikutip Abdurrahman Mardafi mengatakan, "Takwil adalah sebuah ungkapan (istilah) tentang pengambilan makna dari lafazh yang ambigu (muhtamal) dengan didukung dalil dan menjadikan arti yang lebih kuat dari makna yang ditunjukkan oleh lafazh zhahir".[14][14]
Abu Al-Hasan Al-Amidi Rahimahullah salah seorang ulama ushul dalam Al-Ihkam fi Ushul Al-Ahkam yang dikutip Abdurrahman Mardafi mengatakan, "Takwil adalah mengalihkan lafazh yang muhtamal  dari makna zhahirnya berdasarkan dalil yang menguatkannya".[15][15]  
Ibnu Taimiyah dalam bukunya Al-Iklil fi Al-Mutashabih wa At-Takwil yang dikutip Abdurrahman Mardafi menyatakan bahwa ulama mutaqaddimin (salaf) berpendapat bahwa Takwil merupakan sinonim dari tafsir, sehingga hubungan (nisbat) diantara keduanya adalah sama. Abdurrahman Mardafi menambahkan Seperti yang digunakan oleh Ibnu Jarir At-Thabari dalam tafsirnya Jami' Al-Bayan fi Takwil Ayat Al-Qur'an; Takwil dari ayat ini adalah demikian, para ulama berbeda pendapat tentang Takwil ayat ini. Kata Takwil yang dimaksudkan oleh beliau adalah tafsir. Sedangkan Takwil menurut ulama mutaakhkhirin (khalaf) dari kalangan ulama ushul, kalam, dan tashawwuf adalah mengalihkan makna lafazh yang kuat (rajih) kepada makna yang lemah (marjuh), karena ada dalil yang menyertainya.[16][16]
[1]

3 komentar:

Khoirul Hadi mengatakan...

mas ra kenek dikopi file nya

Anonim mengatakan...

Gabisa di copy yaaa?

siti fatimah mengatakan...

kog gada daftar pustaka sam footnotenya?

Poskan Komentar

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes